Tenang Dalam Kemenangan, Tenang Dalam Kekalahan (Bagaimana Shalahuddin Mengelola Emosi Pasukannya) (bag-1)

Kamis, 22 Muharram 1437H / 5 November 2015

SIROH DAN TARIKH

Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE. MPP
Pertempuran Arsuf – 7 September 1191

Pertempuran ini terjadi pada masa Perang Salib Ketiga dimana Raja Richard I dari Inggris (bergelar “Berhati Singa” atau The Lionheart) mengalahkan Sultan Shalahuddin (Yusuf ibn Ayyub) di luar kota Arsuf di Palestina. Pada perang itu pasukan Salib telah merebut kota Acre melalui pengepungan yang berkepanjangan. Sasaran mereka berikutnya adalah menguasai kota Jaffa guna menopang pencapaian sasaran utamanya yaitu merebut kota al-Quds (Jerusalem).

Setelah tidak tergiur oleh serbuan-serbuan pancingan yang dilancarkan Shalahuddin, maka pada hari Sabtu 11 Sya’ban 587 Hijriah (7 September 1191) pertempuran besar mulai berkobar. Balatentara Richard berhasil mempertahankan kedisiplinan untuk tidak terpancing maju menyerang keluar dari jarak formasi kohesif. Hanya kesatuan Hospitallers yang tidak tahan dan melancarkan serangan keluar sehjngga Richard terpaksa mengerahkan seluruh pasukannya. Richard kemudian menyusun ulang barisan pasukannya setelah keberhasilan serbuan pertama dan menyerang lagi lalu menang. Pertempuran ini menyebabkan beberapa kota di pesisir selatan Palestina, termasuk kota Jaffa, kembali ke tangan Pasukan Salib. Sejauh itu sepertinya target merebut Jerusalem sepertinya dimungkinkan.

Permulaan di Selatan Acre

Setelah berhasil menguasai Acre pada tahun 1191, Richard sadar bahwa ia juga harus merebut Jaffa sebelum bergerak menuju Jerusalem. Ia mulai bergeram menuju Jaffa menyisiri jalur pesisir dari Acre  pada bulan Agustus 1191. Shalahuddin pun menyadari tujuan manuver ini sehingga ia pun mengarahkan pasukannya guna mencegat Richard. Raja Inggris yang konon tidak bisa berbahasa Inggris ini telah menyusun formasi dan manuver militer secara detail.
Setelah jatuhnya Acre, angkatan laut Shalahuddin yang berasal dari Mesir telah jatuh ke tangan lawan sehingga Richard dapat bebas bergerak menyusuri pesisir ke arah selatan tanpa harus khawatir akan serangan dari sayap kanannya (dari laut).

Richard Belajar dari Pertempuran Hattin

Richard sangat sadar akan permasalahan yang menyebabkan kekalahan telak Pasukan Salib di Pertempuran Hattin sehingga ia menyiapkan persediaan air yang cukup serta rutin memantau tingkat keletihan pasukannya dari sengatan terik matahari. Walaupun ia harus mengejar waktu untuk sampai ke titik transit sebelum sampai ke Jaffa namun Richard tidak memacu barisan pasukannya. Ia hanya menggerakkan pasukannya pada pagi hari sebelum matahari menyengat dan berhenti pada titik-titik mata air untuk beristirahat. Angkatan lautnya berlayar secara paralel sebagai pangkalan logistik sekaligus ambulans bagi mereka yang cidera.

Richard juga menyadari taktik lawannya berupa serangan pancingan serbu-mundur sehingga ia mewajibkan formasi ketat dengan 12 resimen berkuda masing-masing berkekuatan 100 knight sebagai inti kekuatan. Pasukan infanteri berbaris dalam formasi sejajar di sebelah pasukan berkuda pada sisi daratan sebagai perlindungan bagi pasukan berkuda atas serangan panah. Barisan terluar dari infanteri ditempati oleh pasukan crossbow sebagai penggentar kesatuan berkuda ringan Shalahuddin. Pasukan infanteri secara bergantian pindah ke sisi dalam (ke dekat pantai) untuk beristirahat untuk menjaga mereka selalu dalam kondisi segar.

Walaupun seluruh Pasukan Salib tersiksa perasaan akibat tidak diperbolehkannya meladeni serangan-serangan pancingan Shalahuddin, namun kharisma Richard mampu meredam emosi serta menegakkan disiplin mereka; bahkan untuk ini ditulis oleh Bahauddin, seorang sejarawan sekretaris pribadi Shalahuddin yang juga saksi peristiwa tersebut:
“Pasukan Muslimin menyerang sisi luar untuk memancing emosi mereka agar keluar dari formasi rapat barisan, namun mereka (pasukan Richard) sangat terkendali dan tetap dalam formasi barisan sambil bergerak maju seiring dengan berlayarnya kapal sepanjang pesisir, hal ini mereka lakukan dengan rapi hingga tercapai setiap tahapan perjalanan diselingi peristirahatan.”

Bahauddin juga memaparkan adanya perbedaan kekuatan antara crossbow Passukan Salib dan kaum Muslimin. Ia melihat bagaimana prajurit Salib tetap berjalan dalam formasi walaupun pada baju besinya tertancap 1 sampai 10 panah. Sedangkan, prajurit kaum Muslimin banyak yang langsung terbunuh manakala tertembak crossbow lawan dan kuda tersungkur sekali tembak.

Strategi Shalahuddin

Derap laju Pasukan Salib ditentukan oleh kecepatan infanteri dan rombongan logistik, sedangkan pasukan Ayyubi sebagian besar bertunggang kuda sehingga mobilitasnya lebih tinggi. Tindakan membakar dan memanen lebih awal bahan pangan di jalur lawan oleh pihak Shalahuddin ternyata tidak  efektif menghambat laju karena logistik Pasukan Salib sebagian besar diangkut via laut.

Pada hari Ahad 3 Sya’ban 587 Hijriah (25 Agustus 1191) elemen terbelakang  Pasukan Salib sempat tertinggal sehingga diserbu lawannya. Kalau saja kesigapan iring-iringan Pasukan Salib tidak sempat menghubungkan barisan maka mereka sudah bisa diperkirakan binasa. Dari tanggal 28-29 Agustus pasukan Richard mengalami jeda serangan karena mereka harus mengitari bukit Caramel sehingga tidak ada ruang manuver kavaleri yang cukup. Shalahuddin membawa pasukannya mengitari dari sisi dalam dan kedua balatentara bertemu lagi di sekitar kota Caesaria; separuh jalan antara Acre dan Jaffa. Shalahuddin tiba di luar Caesarea lebih dahulu pada tanggal 30 Agustus karena Pasukan Salib menempuh jarak jarak yang lebih jauh dengan kecepatan yang lebih lamban. Antara tanggal 30 Agustus hingga 7 september Shalahuddin selalu berada pada jarak dekat dan siap menyergap jika kesempatan terbuka.

Penyesuaian Strategi

Pada awal bulan September, Shalahuddin menyadari bahwa mengerahkan sebagian kecil saja dari pasukannya tidak akan mampu menghentikan laju pasukan Richard. Ia harus mengerahkan keseluruhan pasukannya dalam suatu serangan umum. Perubahan taktik ini mendapatkan peluangnya karena tidak lama lagi lawan akan melintasi salah satu dari sedikit area di Palestina yang berhutan agak lebat; yaitu Hutan Arsuf. Daerah berpohon lebat ini membentang sejajar pesisir sekitar 19 km panjangnya dan merupakan medan yang cocok untuk menyamarkan penyebaran pasukan Shalahuddin dalam rencana penyerbuan.

Dalam Penyamaran Hutan Arsuf

Pasukan Salib telah melintasi separuh hutan tanpa gangguan yang berarti dan mereka beristirahat pada hari Jum’at 15 Sya’ban 587 Hijriah (6 September 1191) dimana tendanya terlindungi oleh sedikit rawa pada muara Sungai Nahrul Falaik (Rochetaillée). Lebih ke selatan lagi terbentang jarak sekitar 9.7 km yang harus ditempuh Pasukan Salib sebelum sampai ke reruntuhan Arsuf. Pada bentangan ini terdapat padang rumput selebar 1.5-3.0 km antara pinggiran hutam dan pantai; di sinilah rencana Shalahuddin akan melancarkan serangannya.

Shalahuddin tetap melancarkan serbuan pancingan sepanjang kolom barisan Pasukan Salib namun kali ini memusatkan serbuan terkuat pada bagian belakang. Rencananya adalah memberikan dorongan bagi elemen terdepan untuk menjauh hingga memecah kekuatan mereka sendiri. Jika celah nanti terbentuk maka Shalahuddin akan menumpahkan elemen cadangannya guna menuntaskan jebakan serta melumatkan lawannya.

(bersambung…insyaa Allah Kamis pekan depan)

Dipersembahkan oleh grup WA – MANIS – MAJELIS IMAN ISLAM 🌼

– Twitter: @GrupMANIS
– Web: http://www.iman-islam.com

Pendaftaran: Klik http://goo.gl/forms/Dx2XkQ0Jtb
Sebarkan! Raih pahala…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s