Kuasai Medan, Waspadai Makar Kawan ! (Pertemuan ‘Ayn Jalut – September 1260) bag-2

📆 Kamis, 1 Safar 1437H / 12 November 2015

📚 SIROH DAN TARIKH

📝 Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE. MPP

Sambungan dari Kuasai Medan, Waspadai Makar Kawan ! (Pertemuan ‘Ayn Jalut – September 1260) bag-1

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

Pertempuran

Pasukan Mongol bergerak lebih dahulu dalam pertempuran ini dengan mengerahkan elemen pasukan dari Kerajaan Georgia dan Armenia-Cilicia. Pasukan Mamluk memiliki keunggulan karena lebih memahami medan dan bersegera menduduki daerah yang lebih tinggi. Sultan Kitbuqa berharap dapat memancing serangan lawannya dengan menjadikan kesatuan di bawah Baibars yang jumlahnya lebih sedikit sebagai umpan.

*Pancingan Baibars

Kedua balatentara bertempur dalam waktu yang lama dimana Baibars menerapkan serangan hit-and-run guna memancing serbuan Mongol namun tetap menjaga keutuhan pasukannya. Ada yang menduga bahwa Baibars-lah yang merencanakan perangkap ini karena ia lebih lama mengenal daerah ini. Dalam serangan berat Mongol berikutnya, Baibars mendramakan sebuah kemunduran yang akhirnya berhasil memancing balatentara Kitbuqa ke area berhutan dimana sudah ditunggu oleh sebagian besar balatentara Mamluk.

Kitbuqa yang sudah mulai letih menghadapi taktik serbu-dan-lari Mamluk melakukan sebuah kesalahan fatal dengan memerintahkan pengejaran besar-besaran hingga ke perbukitan. Di area itulah pasukan Mongol terkaget dengan siraman anak panah dari pasukan Mamluk yang sudah lama bersembunyi. Bahkan pasukan kavaleri Mamluk juga bermunculan sehingga Kitbuqa dan pasukannya terkepung hampir dari semua arah.

Pasukan Mongol bertempur dengan gigih lagi agresif untuk menembus kepungan jebakan Mamluk. Sultan Qutuz mengintai dari kejauhan dengan kesatuan kawalnya dan memperhatikan bahwa sayap kiri pasukannya mulai terkalahkan oleh daya juang Mongol yang ingin melepaskan diri. Pada saat itulah, Qutuz dikabarkan melepas helmet-nya dan maju menyerbu sambil meneriakkan “Wa Islama!” (Wahai [para pejuang] Islam) bersama pasukan kawalnya. Tindakan beresiko ini memompa kembali daya juang pasukan Mamluk dan mereka bergerak ke sayap kiri yang mulai rapuh.

Pasukan Mongol terdesak hingga mundur ke sekitar desa Bisan yang dikejar oleh pasukan Mamluk yang dipimpin langsung oleh Sultan Qutuz. Sisa kekuatan Mongol tersebut masih sempat melancarkan serangan balasan yang kembali dipatahkan oleh Mamluk karena mereka lebih menguasai medan serta unggul secara psikologis. Setelah pertempuran berakhir, kesatuan kavaleri berat Mamluk telah melakukan sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya; yaitu mengalahkan Mongol dalam pertempuran jarak dekat. Kitbuqa dan hampir seluruh pasukan Mongol musnah dalam pertempuran di Ain Jalut dan pengejaran selanjutnya.

Pertempuran ini juga sering dirujuk dalam sejarah sebagai pertempuran pertama digunakannya kanon tembak portabel yang dikenal sebagai “midfa” dalam istilah bahasa Arab. Alat tembak ini dipergunakan oleh Mamluk untuk menakuti pasukan berkuda Mongol serta membubarkan formasi tempurnya. Komposisi kimia bahan peledaknya menjadi ilmu penting yang dijabarkan dalam buku manual perang yang populer di Dunia Islam pada abad ke-14.

Kesudahan

Dalam perjalanan pulang menuju Kairo setelah kemenangan besar di Ain Jalut, Sultan Qutuz dikudeta oleh beberapa amir Mamluk yang diduga kuat mendapat dukungan dari Baibars. Ia dinobatkan menjadi sultan pengganti dan melalui perjuangannya kemudian berhasil menguasai wilayah terakhir Pasukan Salib di Syam pada tahun 1291.

Perebutan dan konflik internal bangsa Mongol juga menghalangi Hulagu Khan untuk mengonsolidasi kekuatannya guna membalas kekalahan di Ain Jalut. Berke Khan dari Golden Horde memeluk Islam dan menyaksikan langsung bagaimana sepupunya dari Ilkhanate menghancurkan Kekhilafahan ‘Abbasiyah walau saat itu hanya sebagai simbol kepemimpinan tertinggi spirtual Islam.

*Surat Berke kepada (mendiang) Möngke

Sejarawan Muslim yang bernama Rasyiduddin Hamdani bahkan mencatat surat protes Berke kepada Möngke yang belum sepengetahuannya telah wafat di China sebagai berikut:

“Ia (Hulagu) telah menghancur-leburkan seluruh kota kaum Muslimin hingga membunuh khalifah. Dengan izin Allah Ta’ala aku akan menuntut pertanggung-jawabannya atas sedemikian banyak darah orang tak berdosa yang ia tumpahkan.”

Pihak Mamluk, yang mendapatkan informasi melalui jaringan agen rahasianya bahwa Möngke telah memeluk Islam serta tidak suka dengan sepupunya, berusaha untuk memupuk hubungan baik dengannya dan Khanate-nya.

Setelah suksesi di tubuh kepemimpinan Mongol tuntas dengan Kublai menjadi Khan Agung maka Hulagu kembali ke wilayahnya pada tahun 1262 untuk mengumpulkan kekuatan guna menyerang Mamluk guna membalaskan kekalahan di Ain Jalut. Namun, Berke telah memulai kampanye militernya ke di perbatasan utara Ilkhaniyah dan manuver ini menarik perhatian Hulagu dari urusan Mamluk. Hulagu mengalami kekalahan telak ketika menginvasi wilayah Kaukasus pada thaun 1263. Ini adalah pertempuran antar suku Mongol pertama dalam sejarah yang berujung pada pecahnya kesatuan Kekaisaran Mongol hingga masa akhirnya.

Hulagu masih sempat mengirimkan balatentara kecil sejumlah 2 Tumen untuk menyerang Mamluk setelah itu dan inipun terkalahkan. Hulagu wafat pada tahun 1265 dan ia digantikan oleh anaknya Abaqa.

Agung Waspodo, mencatat bahwa penguasaan atas medan tempur adalah mutlak dan kesiagaan atas unsur-unsur makar internal harus selalu diwaspadai. Suatu hal yang telah tercatat dalam sejarah 755 tahun sebelumnya..

Pasar Minggu, 14 September 2015.. dalam commuter line, tetapi edisi bahasa Indonesia telat naik tayang sekitar 11 hari, maaf saya benar-benar lagi keteteran..

(Redaksi : sekali lagi, disamping kita belajar tarikh, kita juga dapat pelajaran berharga dari Ust Agung Waspodo tentang keberkahan waktu dan umur. Di tengah suasana Commuter Line yg jarang sepi dari penumpang, beliau masih bisa menpersembahkan tulisan yg bermanfaat, mengingatkan kita akan keberkahan waktu dan umur yg Allah karuniakan kepada para ulama semisal Imam Nawawi, dg umurnya yg relatif pendek, beliau banyak menghasilkan karya besar yg bermanfaat sepanjang masa. Fastabiqul khairoot !)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

🌼Dipersembahkan oleh grup WA – MANIS – MAJELIS IMAN ISLAM 🌼

– Twitter: @GrupMANIS
– Web: http://www.iman-islam.com

📝 Pendaftaran: Klik http://goo.gl/forms/Dx2XkQ0Jtb

💼 Sebarkan! Raih pahala…

One thought on “Kuasai Medan, Waspadai Makar Kawan ! (Pertemuan ‘Ayn Jalut – September 1260) bag-2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s